Sunday, September 6, 2015

اَلسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَا تُهُ
Saudara muslimku calon penghuni sorga, kali ini kita akan membahas tentang Sifat-Sifat Allah Swt. dalam Ayat-Ayat Al-Qur’an. Semoga artikel ini bermanfaat, aamiin.

Sifat-Sifat Allah Swt. dalam Ayat-Ayat Al-Qur’an

1. Wujud 
Salah satu sifat Allah Swt. adalah wujud. Wujud berarti ada, lawannya adalah tidak ada atau ‘adam. Dalil yang menjelaskan keberadaan Allah Swt. antara lain berbunyi sebagai berikut.
Sifat-Sifat Allah Swt. dalam Ayat-Ayat Al-Qur’an

Artinya: Dan Dialah yang telah menciptakan bagimu pendengaran, penglihatan, dan hati nurani, tetapi sedikit sekali kamu bersyukur. Dan Dialah yang menciptakan dan mengembangbiakkan kamu di muka bumi ini dan kepada-Nya lah kamu akan dikumpulkan. Dan Dialah yang menghidupkan dan mematikan, dan Dialah yang (mengatur) pergantian malam dan siang. Tidakkah kamu mengerti? (Q.S. al-Mu‘minun [23]: 78–80)

Keberadaan Allah Swt. dapat dibuktikan dengan keberadaan makhluk-makhluk-Nya. Jika Allah Swt. tidak ada, mustahil tercipta makhluk-makhluk-Nya. Dengan demikian, Allah Swt. ada dengan sendirinya dan lebih dahulu sebelum keberadaan makhluk-makhluk-Nya Allah Swt. adalah zat gaib sehingga tidak bisa dilihat dengan mata. Meskipun tidak bisa dilihat dengan mata, keberadaan Allah Swt. tetap tampak. Kita bisa merasakan langit, bumi, diri kita, atau makhluk-makhluk lain yang tersebar di penjuru langit dan bumi. Semua itu pasti ada yang menciptakan. Tidak mungkin semua itu ada dengan sendirinya. Dialah Allah Swt. yang memiliki sifat wujud yang menciptakan seluruh makhluk Penciptaan langit dan bumi menunjukkan adanya Allah Swt

2. Qidam

Allah Swt. bersifat dahulu sehingga mustahil baginya bersifat baruQidam berarti dahulu, kebalikannya hudus yang artinya baru. Keberadaan Allah Swt. adalah dahulu, tidak baru saja muncul. Allah Swt. adalah yang pertama kali ada sebelum makhluk-Nya ada. Hal ini ditegaskan dalam ayat yang berbunyi seperti berikut :
Sifat-Sifat Allah Swt. dalam Ayat-Ayat Al-Qur’an

Artinya: Dialah Yang Awal, Yang Akhir, Yang Zahir dan Yang Batin, dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu. (Q.S. al-Hadi d [57]: 3)

Berbeda dengan makhluk, dahulunya Allah Swt. tidak berproses. Coba kita perhatikan proses pertumbuhan manusia. Dahulunya manusia adalah sosok janin yang berkembang menjadi bayi kemudian berkembang lagi menjadi anak-anak. Usia anak-anak meningkat menjadi sosok remaja yang tumbuh hingga usianya semakin tua. Setelah itu, proses kehidupan manusia justru mengalami penurunan. Bahkan, tidak lama setelah itu pasti menghadapi kematian. Dahulunya Allah Swt. menunjukkan Dia ada dan tidak akan musnah dan hilang sampai kapan pun. Keberadaan Allah Swt. yang menjadikan makhluk-Nya ada. Allah Swt. tidak tergantung pada waktu karena Dia yang menciptakan waktu. Allah Swt. telah ada sebelum terciptanya waktu itu sendiri.

3. Baqa’

Baqa’ berarti kekal dan abadi. Kebalikan dari sifat baqa’ adalah fana’ atau rusak. Allah Swt. memiliki sifat baqa’ sebagaimana firman-Nya dalam salah satu ayat yang berbunyi:

Sifat-Sifat Allah Swt. dalam Ayat-Ayat Al-Qur’an

Artinya: Semua yang ada di bumi itu akan binasa, tetapi wajah Tuhanmu yang memiliki kebesaran dan kemuliaan tetap kekal. (Q.S. arRahman [55]: 26–27)

Hanya Allah Swt. Yang Maha abadi. Sebaliknya, makhluk-makhlukNya pasti akan menghadapi kematian dan kerusakan. Bahkan, kehidupan yang kita rasakan, pada saatnya nanti juga akan rusak. Sebagaimana dijanjikan oleh Allah Swt., pada hari kiamat kelak, semua makhluk-makhluk-Nya akan hancur lebur. Tidak ada yang abadi kecuali Allah Swt. semata karena Dia memiliki sifat baqa’. Memahami bahwa Allah Swt. memiliki sifat baqa’ mendorong kita untuk semakin mantap dalam beribadah kepada-Nya. Hanya Allah Swt. yang selalu hidup dan abadi yang kita ibadahi dan mintai pertolongan.

4. Mukhalafatu Lilhawadisi 

Sifat mukha lafatu lilhawa disi menunjukkan bahwa Allah Swt. berbeda dengan makhluk-Nya. Sifat Allah Swt. ini sekaligus menunjukkan sifat mustahil-Nya untuk serupa dengan makhluk atau mumasalatu lilhawadisi. Tidak ada satu pun makhluk yang serupa dengan Allah Swt. Hal ini sebagaimana ditegaskan dalam ayat yang berbunyi:
Artinya: ”. . . Tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan Dia. Dan Dia Yang Maha Mendengar, Maha Melihat.” (Q.S. asy- Syura [42]: 11)

Dalam menjalani hidup hendaknya manusia rajin berusaha dan berdoa. Untuk menunjukkan bahwa Allah Swt. berbeda dengan makhlukNya sangat mudah. Kita memperhatikan bahwa antara pencipta dengan yang diciptakan pasti berbeda. Dengan demikian, tidak tepat jika Allah Swt. dipersamakan dengan malaikat, apalagi dengan manusia atau hewan. Meskipun dalam ayat-ayat Al-Qur’an dijelaskan bahwa Allah Swt. Maha Mendengar dan Maha Melihat, kita tidak perlu memikirkan bentuk mata dan telinga Allah Swt. Untuk menambah pemahaman sifat Allah Swt. ini kita dapat membandingkan dengan sifat manusia. Meskipun manusia dapat membuat rumah, tidak berarti wujud dan bentuk manusia seperti rumah. Begitu halnya dengan Allah Swt., meskipun bisa menciptakan langit, bumi serta seisinya, tidak berarti bahwa Dia seperti makhluk-makhluk tersebut

5. Qiyamuhu Binafsihi

Allah Swt. bersifat qiyamuhu binafsihi yang artinya Allah Swt. berdiri sendiri. Kebalikannya adalah sifat qiyamuhu bigairih yang berarti membutuhkan pihak lain. Ayat berikut ini menjelaskan sifat qiyamuhu binafsihi

Artinya: Allah, tidak ada tuhan selain Dia. Yang Mahahidup, yang terusmenerus mengurus (makhluk-Nya). (Q.S. A li ‘Imran [3]: 2)

Allah Swt. adalah pencipta segala makhluk-makhluk-NyaKemampuan Allah Swt. dalam mencipta tidak bergantung pada makhlukNya, tetapi bisa dilakukannya sendiri. Demikian halnya jika Allah Swt. bergantung kepada makhluk, menunjukkan bahwa Allah Swt. memiliki sifat lemah. Padahal, Allah Swt. Mahakuasa atas segala sesuatu. Kita meyakini Allah Swt. sebagai zat yang bersifat qiyamuhu binafsihi. Kita hanya memohon dan meminta pertolongan kepada Allah Swt. yang mampu mandiri dan berdiri sendiri

6. Wahdaniyyah 

Allah Swt. memiliki sifat wahdaniyyah yang artinya Allah Swt. Maha Esa. Keesaan Allah Swt. menunjukkan bahwa Dia tidak bersifat terhitung atau ta‘addud. Allah Swt. adalah tunggal sehingga tidak ada sekutu bagiNya. Perhatikan firman-Nya berikut ini
Artinya: Katakanlah (Muhammad): ”Dialah Allah Yang Maha Esa.” (Q.Sal-Ikhlas [112]: 1)

Keesaan Allah Swt. juga menunjukkan bahwa Dia tidak bertambah banyak dan memiliki keturunan. Memahami bahwa Allah Swt. memiliki anak adalah keliru. Esa zat-Nya juga bukan karena hasil penjumlahan atau perkalian, serta perhitungan-perhitungan lainnya. Allah Swt. bersifat tunggal menunjukkan bahwa tidak ada sesuatu pun yang mengungguli, mirip, terlebih serupa dengan Dia. Oleh karena itu, yang pantas kita ibadahi adalah Allah Swt. yang memiliki sifat satu

7. Qudrat

Sifat qudrat yang Allah Swt. miliki berarti Dia Mahakuasa. Kekuasaan Allah Swt. tidak terbatas. Kebalikan dari sifat qudrat adalah ‘ajzun yang artinya lemah. Dalil yang menunjukkan Allah Swt. bersifat kuasa misalnya dalam ayat yang berbunyi:
Artinya: ”. . . . Sungguh Allah Mahakuasa atas segala sesuatu.” (Q.S. alBaqarah [2]: 20)

Kekuasaan Allah Swt. berbeda dengan kekuasaan yang dimiliki manusia. Jika kekuasaan manusia sangat tergantung pada orang lain, kekuasaan Allah Swt. tidak demikian. Allah Swt. berkuasa karena kehendak-Nya sendiri. Kekuasaan Allah Swt. juga tidak terbatas. Ia menguasai dalam kemampuan penciptaan makhluk-Nya, dalam pemeliharaan, sekaligus dalam mencabut kehidupan yang terjadi pada makhluk-makhluk-Nya. Mengimani sifat kekuasaan Allah Swt. juga menyadarkan kita bahwa yang patut kita ibadahi dan sembah sujud hanya Allah Swt. Kita dilarang terlalu tunduk kepada manusia hingga tanpa batas

8. Iradat

Allah Swt. bersifat iradat yang berarti memiliki kehendak untuk melakukan segala sesuatu yang dikehendaki-Nya. Sifat mustahilnya adalah karahah yang berarti terpaksa. Ayat berikut ini menegaskan sifat iradat Allah Swt.
Artinya: Sesungguhnya urusan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanya berkata kepadanya, ”Jadilah”, maka terjadilah sesuatu itu. (Q.S- Yasin [36]: 82)

Dalam menentukan segala sesuatu, Allah Swt. berkehendak atas diriNya sendiri. Tidak tergantung, apalagi dipaksa oleh makhluk-makhlukNya. Jika Allah Swt. berkehendak pada sesuatu cukup dengan berfirman, ”Kun”, segera jadilah yang Dia kehendaki. Berbeda dengan kehendak manusia yang adakalanya tidak dapat menentukan keinginannya sendiri, tetapi dipengaruhi oleh orang lain.

Mengetahui sifat iradat Allah Swt. menyadarkan kita untuk tidak bersikap sombong terhadap sesuatu. Kita harus sadar bahwa Yang Maha Berkehendak adalah Allah Swt. Dalam menjalani hidup, manusia hendaknya selalu berusaha sembari memperbanyak doa. Tentang hasil yang kita peroleh, Allah Swt. yang menetapkan dengan kehendak-Nya

9. ‘Ilmu

Salah satu sifat Allah Swt. yang lain adalah berilmu, pandai, dan mengetahui. Sifat mustahil dari ‘ilmu adalah jahlun. Dalil yang menjelaskan sifat ‘ilmu seperti berikut ini.

Artinya: . . . padahal Allah mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi; dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. (Q.Sal-Hujurat [49]: 16)

Kepandaian, ilmu, dan pengetahuan Allah Swt. tidak terbatas. Allah Swt. mengetahui atas segala sesuatu, baik yang terlihat ataupun yang gaib. Allah Swt. Maha Berilmu dengan kemampuan dari diri-Nya sendiriTidak berilmu karena belajar dari makhluk-Nya atau karena pengalamanJika Allah Swt. tidak memiliki ilmu tentu tidak dapat menciptakan alam raya ini dengan segala kesempurnaan. Allah Swt. juga yang menjaganya dengan kemampuan yang Dia miliki.

10. Hayat

Sifat yang pasti dimiliki Allah Swt. adalah hayat. Hayat berarti hidup, sifat mustahilnya adalah maut atau mati. Allah Swt. hidup dan tidak akan mati selamanya. Simaklah dalil berikut ini.

Artinya: Allah, tiada Tuhan selain Dia. Yang Mahahidup, Yang terus-menerus mengurus (makhluk-Nya), tidak mengantuk dan tidak tidur . . . (Q.Sal-Baqarah [2]: 255)

Jika Allah Swt. bersifat maut pasti kehidupan yang ada di alam ini akan rusak. Demikian juga dengan keteraturan tata surya yang tepat di tempatnya, tanpa bertabrakan antara satu dengan yang lain. Allah Swthidup abadi, Dia yang menciptakan manusia, menjaganya, mematikan, serta membangkitkannya pada hari kiamat nanti.

Zat yang pantas kita sembah adalah yang memiliki sifat hayat. Hanya Allah Swt. yang selalu hidup, sedangkan semua makhluk pasti menghadapi kematian. Dengan demikian, kita tidak perlu menyembah kepada sesuatu yang pada saatnya nanti akan rusak, hancur, dan mati. Hanya Allah Swt. pula yang dapat menjamin kehidupan kita

11. Sama‘

Allah Swt. memiliki sifat mendengar. Kemampuan mendengar-Nya tidak terbatas. Bahkan, suara apa pun yang muncul dari makhluk-Nya mampu didengarkan Allah Swt. Sifat mustahil dari sama‘ yaitu summun yang berarti tuli. Dalil yang menjelaskan sifat sama‘ Allah Swt. sebagai berikut.
Artinya: ”. . . . Dan Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui.” (Q.S. alMa‘idah [5]: 76)

Kemampuan Allah Swt. dalam mendengarkan tentu sangat berbeda dengan kemampuan yang dimiliki manusia. Manusia hanya mampu mendengarkan suara dalam ukuran-ukuran tertentu. Oleh karena kelemahan yang dimiliki manusia, terkadang tidak dapat membedakan antara suara yang satu dengan suara yang lainAllah Swt. juga mampu mendengarkan getaran niat dalam hati manusia, persangkaan, harapan, atau cita-cita. Jika kita memiliki niat kebaikan berarti telah didengarkan oleh Allah Swt. sehingga Dia juga memberi balasan pahala. Oleh karena itu, kita perlu menyucikan hati dan menjaga mulut agar mulut ini hanya untuk mengucapkan kebaikan

12. Basar

Sifat Allah Swt. yang juga harus kita imani adalah basar. Basar artinya melihat, sedangkan kebalikannya adalah sifat ‘umyun yang berarti buta. Simaklah ayat berikut ini.
Artinya: . . . Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (Q.S. alHujurat [49]: 18)

Allah Swt. Maha Melihat dengan kekuasaan mampu melihat semua makhluk. Entah makhluk yang besar, seperti matahari dan bumi ataukah makhluk sekecil atom, mampu dilihat Allah Swt. Bagi Allah Swt. tidak ada sesuatu pun yang dapat menghalangi pengawasan-Nya. Sebagai contoh, Allah Swt. mampu melihat pergerakan atom meskipun terhalang oleh benda yang sangat tebal dan besar. Allah Swt. juga mampu melihat hamba yang bersembah sujud kepada-Nya, meskipun tidak tampak oleh mata manusia.

Oleh karena kita menyadari pada sifat basar Allah Swt., hendaknya kita selalu menampilkan amal kebajikan dalam menjalani hidup. Tujuannya tidak untuk mendapat pengawasan, sanjungan, dan penghormatan dari manusia, tetapi agar mendapatkan keridaan Allah Swt

13. Kalam

Sifat Allah Swt. kalam artinya Allah Swt. wajib memiliki sifat berfirman atau berkata. Sifat mustahilnya adalah bukmun atau bisu. Berikut ini dalil yang menegaskan bahwa Allah Swt. memiliki sifat Kalam
Artinya: . . . Dan kepada Musa, Allah berfirman langsung. (Q.S. an-Nisa’ [4]: 164)

Sifat Allah Swt. berfirman ditunjukkan dengan diturunkannya Al-Qur’an sebagai pedoman hidup bagi manusia. Dengan demikian, sangat jelas bahwa Al-Qur’an bukan buatan manusia, melainkan merupakan firman Allah Swt, Cara Allah Swt. berfirman tidak dapat kita ketahui karena berada di luar jangkauan akal manusia. Sebagai manusia, kita cukup untuk mengimani saja, tanpa perlu memikirkan cara Allah Swt berfirman. Sifat kalam Allah Swtsekaligus memberi peneladanan kepada kita agar memanfaatkan lidah kita untuk membicarakan sesuatu yang bermanfaat. Al-Qur’an merupakan bukti bahwa Allah bersifat kalam.

Selain sifat-sifat yang telah disebutkan di atas, masih ada tujuh sifat Allah Swt. lain yang dikenal dengan sifat ma‘nawiyah. Disebut sifat ma‘nawiyah karena berhubungan erat dengan sifat ma‘ani atau sifat-sifat Allah Swt. yang mudah dicerna oleh akal manusia. Sifat ma‘ani adalah seperti disebutkan di atas, yaitu qudrat, iradat, ilmu, hayat, sama‘, bashar, dan kalam. Tujuh sifat ma‘nawiyah adalah qadiran (Mahakuasa), muridan (Maha Berkehendak), ‘aliman (Maha Mengetahui), hayyan (Mahahidup), sami‘an (Maha Mendengar), basiran (Maha Melihat), dan mutakalliman (Maha Berfirman). Kita harus mengimani Allah Swt. dengan kebesaran sifat-sifat ma‘nawiyah yang memiliki kekuasaan, kehendak, pengetahuan, hidup, kemampuan mendengar, melihat, dan berfirman yang berbeda dengan yang dimiliki makhluk. Kebesaran sifat-sifat yang dimiliki Allah Swttersebut tidak terbatas. Dengan demikian, seharusnya memberi kesadaran kepada manusia untuk semakin mendekatkan kepada-Nya

Sumber : Pendidikan Agama Islam Kelas VII, Husni Thoyar



No comments:

Post a Comment