Wednesday, September 23, 2015

اَلسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَا تُهُ
Saudara muslimku calon penghuni sorga, kali ini kita akan membahas tentang Pengertian Sikap Zuhud dalam Islam. Semoga artikel ini bermanfaat, aamiin.

Pengertian Sikap Zuhud dalam Islam


Sikap zuhud merupakan salah satu sikap mulia yang diajarkan oleh Islam. Zuhud mengandung arti melepaskan diri dari keterikatan kepada dunia atau melepaskan diri dari diperbudak oleh dunia. Dengan demikian zuhud bukan berarti melepaskan diri terhadap kebutuhan dunia, karena hidup tidak dapat dipisahkan dengan kebutuhan. Namun, janganlah menganggap bahwa dunia adalah segala-galanya, sehingga lupa akhirat.

Orang yang zuhud disebut zahid. Sikap zuhud penting bagi setiap muslim. Setan selalu membisikkan agar semakin banyak yang didapat manusia, maka semakin banyak pula keinginanya terhadap yang lain. Setan menghendaki agar manusia menjadi makhluk yang serakah atau tamak.

Kebalikan dari sikap zuhud adalah sifat materialistis materi, dunia, dan harta benda adalah segala-galanya. Orang yang yang memiliki sifat materialistis artinya mempertimbangkan segala sesuatu hanya dari segi materi. Mereka menilai orang lain dengan ukuran materi, menilai diri sendiri juga dengan materi. Kebanyakan orang, karena terdorong nafsu setan maka kehidupanya hanya disibukkan untuk mencari kepuasan dunia. Bahkan terkadang banyak orang menjadi lupa terhadap dirinya sendiri karena mengejar dan mencari kebutuhan hidup dan mendewakan harta atau materi.

Pola hidup materialistis juga merupakan dampak atau pengaruh dari budaya dan pemikiran negeri barat. Mereka menganggap bahwa ukuran kehidupan adalah materi artinya, keberhasilan seseorang hanya diukur seberapa banyak materi yang diperolehnya. Mereka tidak peduli ajaran Islam dan aturan-aturan hukum Ajaran Islam tidak membenarkan kehidupan seseorang lebih cenderung kepada materi dunia, sehingga mengabaikan kehidupan akhirat, Allah swt., dan Rasul-Nya. Nilai-nilai ajaran agama dilecehkan dan berakibat pula kepada penderitaan orang lain.

Sebaliknya, Islam lebih menekankan terhadap pentingnya kehidupan akhirat. Materi atau harta yang dimiliki merupakan rizki dan karunia dari Allah swt. yang dipergunakan untuk mencapai kebahagiaan di dunia dan akhirat. Allah swt. dan Rasulnya mengajarkan kita untuk membuat keseimbangan antara kedua kehidupan, yaitu dunia dan akhirat. Allah swt. menegaskan hal tersebut dalam firman-Nya, dalam Surah al-Qasas ayat 77 yang berbunyi:

Artinya: ”Dan carilah (pahala) negeri akhirat dengan apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu, tetapi janganlah kamu lupakan bagianmu di dunia dan berbuatbaiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang berbuat kerusakan.” (Q.S. al-Qashash/28: 77)

Rasulullah bersabda:
Pengertian Sikap Zuhud dalam Islam

Artinya: “Diriwayatkan dari Anas r.a. katanya: Rasulullah saw. telah bersabda: Anak Adam menjadi semakin tua, tetapi ada dua perkara dari padanya yang akan menjadikanya semakin muda yaitu, tamak (rakus) kepada harta dan tamak kepada umur.” (H.R. al-Bukhari dan Muslim)

Banyak orang memusatkan segala perhatiannya kepada kehidupan duniawi semata, menikmati kesenangan, dan kelezatan dunia sebagai pemuas nafsu. Pada akhirnya mereka menganggap tidak ada lagi akhirat dan tidak akan ada pertemuan dengan Allah swt. untuk mempertanggung jawabkan semua amal perbuatannya selama di dunia. Orang yang tidak percaya kepada pertemuanya dengan Allah swt., akan selalu berbuat dosa melakukan penjarah- an. Misalnya, harta negara, penipuan, pemerasan, berjudi, mabuk-mabukan/ narkoba, berzina, perusakan lingkungan.

Mereka menghalalkan segala cara dalam setiap perbuatannya. Orang yang tidak percaya kepada pertemuannya dengan Allah swt. cenderung kikir, bakhil, dan pelit dalam harta. Apapun uang akan menyumbang, tidak percaya akan hari pembalasan. ia lihat dari segi kemanfaatan bagi dirinya. Sekecil apapun yang ia keluarkan ia melihatnya dari status sosialnya. Semakin banyak orang mengagung-agungkanya semakin besar sumbangannya.

Orang-orang kafir tidak pernah menerapkan sifat zuhud. Tujuan hidup mereka hanyalah bersenang-senang menikmati kehidupan dunia sampai akhir kehidupanya dan mereka makan layaknya binatang. Perhatikan hadis berikut ini.

Artinya: “Orang beriman makan dengan satu usus, sedangkan orang kafir makan dengan tujuh usus”. (H.R. al-Bukhari dan Muslim.)

Maksudnya, orang kafir itu mempunyai tujuh usus (perut) sebagai kinayah atau sindiran, bahwa mereka adalah orang-orang yang rakus.

Dengan demikian, zuhud bukan berarti tidak butuh dunia. Akan tetapi lebih menekan kepada hasrat menjauhkan diri dari kesenang- an dunia untuk mencapai kesenangan akhirat. Karunia yang berlimpah, dijadikan sarana untuk beribadah, berderma, bersedekah, zakat, membahagiakan keluarga, berbagi dengan orang lain, dan tujuan-tujuan mulia yang lain.

Zuhud bukan berarti harus hidup miskin. Orang kaya dapat menerapkan zuhud dengan meyakini bahwa harta yang dimiliki merupakan karunia dari Allah swt. Rejeki itu dipergunakan untuk mencapai ridha Allah swt. tidak untuk berfoya-foya. Demikian pula dengan orang yang hidup miskin juga dapat menerapkan zuhud. Mereka meyakini bahwa seberapapun rejeki yang didapat semua itu merupakan karunia Allah swt. yang harus disyukuri. Orang yang zuhud meyakini bahwa kebahagiaan di akhirat jauh lebih berarti dibandingkan dengan gemerlap dunia yang hanya sementara.

Sumber : Pendidikan Agama Islam SMP Kelas VIII, Loso, Samroni, Mulyadi





3 comments:

  1.  “kemauan orang arif itu memuji,sedangkan kemauan orang yang zahid itu berdoa,karena keinginan orang yang arif itu memperoleh pahala,sedangkan keinginan orang yang zahid itu kemanfaatan dirinya”

    orang yang arif selalu memuji keagungan sifat-sifat alla swt.orang yang zuhud berpaling dari keinginan dunia,selain berdoa,dia bertawaduk kepada allah swt,memohon kebaikan dari-NYA.

    orang arif bertujuan memikirkan tuhannya,bukan memikirkan pahala dan surga, sedangkan orang yang zuhud memikirkan kemanfaatan dirinya sendiri,yaitu pahala dan surga.jadi,perbedaan antara keduanya , tujuan orang yang zuhud adalah memikirkan agar dia mendapatkan bidadari , sedangkan tujuan orang arif ialah memikirkan dihilangkan tirai-tirai dari dirinya.by bintang ulama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang arif tidak ada disebut dalam Islam itu hanya karangan semata.... Sedangkan zuhud adalah sifat yang bersumber Dari al Qur'an Dan hadits .. Orang yg zuhud berdoa orang zuhud juga memuji orang zuhud takut pada neraka Dan mengharap surga juga memikirkan tuhannya... Sesuai tuntunan nabi.. Sedang prngertian arif itu coba jelaskan sumbernya? Jgan tertipu oleh mutiara kata ahli kalam Tanpa ada sumber yg jelas..

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete