Friday, August 8, 2014

اَلسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَا تُهُ
Saudara muslimku calon penghuni sorga, kali ini kita akan membahas tentang Keutamaan Perilaku Jujur. Semoga artikel ini bermanfaat, aamiin.

Keutamaan Perilaku Jujur

Menurut Kamus Bahasa Indonesia, jujur berarti kelurusan hati. Lawan dari jujur adalah curang. Curang berarti kotor atau tidak bersih. Yang dimaksud kotor tersebut adalah suatu kegiatan, perbuatan atau ucapan yang tidak keluar  dari hati dan selalu ingin lebih, serta takut akan kebenaran.

Kejujuran adalah sebuah sikap yang menunjukkan jati diri seseorang yang sebenarnya. Seseorang yang selalu bersikap jujur baik dalam ucapan  maupun tindakannya, meskipun terasa pahit, bisa dipastikan orang itu memiliki integritas moral yang baik.


Apa Keutamaan Perilaku Jujur ?

Nabi menganjurkan kepada kita selaku umatnya untuk selalu jujur. Karena kejujuran merupakan akhlak mulia yang akan dapat mengarahkan pemiliknya kepada kebajikan, sebagaimana dijelaskan oleh Nabi Muhammad saw tentang keutamaan Perilaku Jujur.

Dari Abdullah ibn Mas’ud, dari Rasulullah saw. bersabda  :
Keutamaan Perilaku JujurSesungguhnya jujur itu membawa kepada kebaikan dan kebaikan itu membawa ke surga....” (HR. Bukhari) 

Sifat jujur merupakan tanda keislaman seseorang sekaligus tanda kesempurnaan bagi si pemilik sifat tersebut. Pemilik kejujuran memiliki kedudukan yang tinggi baik di dunia dan akhirat. Dengan kejujurannya, seorang hamba akan mencapai derajat orang-orang yang mulia dan selamat dari segala keburukan. Dapat kita saksikan dalam kehidupan sehari-hari bahwa orang yang jujur akan dipermudah rezekinya, juga segala urusannya.

Contoh yang perlu diteladani, karena kejujurannya adalah Nabi Muhammad saw. Beliau dipercaya oleh Siti Khadijah untuk membawa barang dagangan lebih banyak lagi dari yang sebelumnya. Ini artinya Nabi Muhammad saw. akan mendapatkan keuntungan yang lebih besar lagi, dan tentu saja apa yang dilakukan Nabi akan mendapat kemudahan. Banyak contoh dalam kehidupan sehari-hari tentang hikmah perilaku jujur.
Keutamaan Perilaku Jujur

Sebaliknya, orang yang tidak jujur atau selalu berbohong akan dipersulit rezeki dan segala urusannya. Orang yang pernah berbohong akan terus berbohong karena untuk menutupi kebohongan yang dilakukan sebelumnya, dia harus berbuat kebohongan lagi. Bersyukurlah bagi orang yang pernah berbohong sekali kemudian sadar dan mengakui kebohongannya itu sehingga dapat meputus mata rantai kebohongan. 

Buah kejujuran adalah kepercayaan, sebaliknya buah dusta adalah ketidak percayaan. Jujur membuat hati kita tenang, sedangkan berbohong membat hati jadi was-was. Contoh seorang murid yang tidak jujur kepada orang tua dalam hal uang saku, pasti nuraninya tidak akan tenang jika bertemu orang tuanya. Apabila orang tuanya mengetahui ketidakjujuran anaknya, runtuhlah kepercayaan mereka terhadap anak tersebut. Kegundahan hati dan kekhawatiran yang bertumpuk-tumpuk berisiko menjadi penyakit. Setelah memahami  keutamaan perilaku jujur, semoga perilaku jujur tersebut melekat pada diri kita, aamiin.

Makna Kejujuran

Kejujuran yang dibicarakan dalam artikel ini merupakan terjemahan umum dari itilah bahasa Arab “ash shidq". Agar didapatkan pengertian yang tepat tentang kata ash shidq, maka pada bagian ini perlu diuraikan pengertian dan gagasan dasar dari kata shidq tersebut, baik secara etimologis ataupun terminologis.

Secara etimologis kata shidq merupakan bentuk mashdar dari fi'il yang berarti: lawan dari bohong, awalnya ia dipergunakan untuk ucapan-ucapan informatif, yaitu kesesuaian antara informasi dengan kenyataan yang ada, atau kesesuaian antara pernyataan lisan dengan kenyataan.

Dalam kamus Arab dwi bahasa (Arab – Inggris) didadapatkan bahwa ash shidq dipadankan dengan kata-kata: truth (kebenaran), trueness (betul/ benar), sincerrity ( ketulusan, kesungguhan hati), truthfulness (keadaan yang sebenarnya), candor ( keterusterangan), veracity (kejujuran, ketelitian), truly (sungguh-sungguh), correctness ( cara yang benar/ kebenaran), realy (benar-benar, sungguh-sungguh)

Secara terminologis didapati bahwa ash shidq bermakna : 1) kesesuaian antara yang dipersepsi dengan kenyataan, 2) kesesuaian antara informasi yang disampaikan dengan kenyataan, 3) kesesuaian antara lisan, pikiran, dan perbuatan. As Shidq juga dimaknai sebagai : 1) ketegasan dan kemantapan hati, 2) sesuatu yang baik yang tidak dikotori oleh kebohongan dan pengurangan.

Dalam tasawuf ash shidq dimaknai sebagai : 1) kesesuaian antara yang nampak dan tidak nampak, 2) perkataan yang benar dalam situasi yang membahayakan sekalipun, 3) loyalitas kepada Allah melalui amal, 4) tidak adanya kotoran dalam hal (suasana ruhani), 5) tidak adanya keraguan dalam keyakinan dan tidak adanya cacat dalam amalan. Dalam perspektif tasawuf, ash shidq meliputi aspek mental dan moral, ash shidq merupakan pilar segala kebaikan dan merupakan perkembangan dari “al ma‟rifah (pencerahan ruhani)”

Berdasarkan keterangan-keterangan tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa ash shidq (kejujuran) adalah sikap mental dan moral yang mengedepankan kebenaran, kesungguhan, keterusterangan, dan ketulusan. Seseorang dikatakan jujur apabila dalam menginformasikan sesuatu atau mengatakan sesuatu, dia senantiasa obyektif dan apa adanya sesuai dengan fakta. Seseorang dikatakan jujur dalam berbuat jika dia melakukan perbuatan tersebut secara sungguh-sungguh dan tulus sesuai dengan kebenaran yang diyakininya. Sesorang dikatakan jujur dalam keyakinan jika loyalitasnya kepada kebenaran yang diyakininya benar-benar murni, sungguh-sungguh, dan tulus. Orang yang bersikap shidq (jujur) disebut shadiq atau shiddiq.

Ada beberapa pendapat tentang perbedaan antara shadiq dan shiddiq, shadiq maksudnya orang memiliki sifat (berbuat) jujur/ benar dalam salah satu aspek kejujuran saja (seperti dalam ucapan saja, atau dalam perbuatan saja), sedangkan shiddiq jika orang tersebut jujur dalam seluruh aspek kehidupannya. Ada juga yang berpendapat bahwa shadiq apabila sikap jujur tersebut muncul secara temporal dan belum menjadi habit, artinya ia seringkali berlaku jujur, akan tetapi pada saat-saat tertentu dia juga berlaku tidak jujur, sebaliknya shiddiq adalah orang selalu jujur dalam keadaan apapun, artinya kejujuran tersebut telah menjadi habitnya 




No comments:

Post a Comment